serba-serbi

Rumah Sempit (Narrow House)

Sepertinya aneh ya baca judul di atas, Rumah Sempit. Bukannya idaman setiap keluarga punya rumah lebar berhalaman luas? Saya menerjemahkannya dari Narrow House atau Narrow Building.

Asal Mula Narrow House

Di Indonesia ada jenis perumahan yang konsepnya adalah rumah tumbuh. Artinya pemerintah atau developer perumahan hanya menyiapkan lahan untuk rumah dengan lahan dan tipe rumah kecil. Misalnya rumah tipe 21/54. Artinya luas rumah 21 meter² dan luas lahan 54 meter². Rumah tersebut hanya terdiri dari satu kamar tidur, satu ruang bersama, satu kamar mandi/WC. Bila anggota keluarga bertambah, silakan menambah sendiri ruangan, bisa horisontal atau vertikal.

Artikel kali ini bukan membahas rumah tumbuh, tetapi justru sebaliknya membahas kecenderungan membangun rumah di lahan sempit.

Semakin padatnya kota, sulitnya lahan dan harga sangat mahal, membuat banyak keluarga muda membangun rumah di daerah baru di tepi kota. Di sisi lain, mereka justru bekerja di kota. Sehingga perilaku ngelaju (pergi-pulang setiap hari) dari rumah ke tempat kerja justru membuat biaya hidup tinggi.

Di luar negeri ada trend membangun rumah di lahan sempit tersebut dengan pertimbangan dekat dengan tempat kerja, dan segala fasilitas sudah tersedia. Selain itu bagi anak-anak, juga dekat dengan sekolah.

Bagi arsitek, mendesain di lahan sempit menjadi tantangan tersendiri, karena kriterianya rumah harus tetap nyaman.

Berikut beberapa desain rumah yang memanfaatkan lahan sempit tersebut.

Narrow House in Nada

Nada adalah sebuah kota di Jepang. Rumah ini seluas 36.95 meter2 ini dirancang oleh Fujiwarramuro Architects. Didesain vertikal dan sempit, serta dilengkapi dengan jendela-jendela agar rumah tetap terang.

narrow house
Narrow House @ Nada
Sumur cahaya di tengah rumah

The Promenade House

Rumah ini didesain oleh FORM Kouchi Kimura Architect, sebetulnya cukup luas, yaitu 124.3 meter2. Dirancang apik hanya di lahan seluas 4 X 35 meter. Akibat lahan sempit dan untuk keperluan struktur bangunan, lebar bersih rumah ini hanya 2.7 meter. Ruangan ditata memanjang dengan jalur sirkulasi mirip gang.

narrow house
The Promenade
narrow house
Interior The Promenade

Tokyo House

Jepang memang jagonya bila kita mencari referensi rumah sempit. Harga lahan amat mahal, sehingga desain harus seefisien mungkin. Contohnya adalah Tokyo House ini, terletak di Tokyo, di atas lahan berukuran 2.5 X 11 meter. Dirancang oleh YUUA architect yang dengan apik mendesain ruang-ruang berprivasi tinggi tanpa terasa sempit. Salah satu pemecahan masalah adalah memakai banyak kaca di bagian depan rumah sekaligus ekspos ke lingkungan.

Tokyo House
Interior Tokyo House

Rumah Tepi Pantai

Rumah ini terletak di Horinouchi, dirancang oleh Mizuishi Architect Atelier. Bentuk denahnya menyesuaikan dengan bentuk lahannya. Lantai dasar hanya untuk area masuk dan ruang simpan. Sedangkan ruang lain, ruang keluarga, kamar tidur, kamar tamu, termasuk dapur dan ruang makan di lantai atas.

Rumah Tepi Pantai
Interior Rumah Tepi Pantai

The OH House

Dirancang oleh Atelier Tetuko, yang lantai dasar lebih rendah 1.5 meter dari muka jalan. Pintu masuk rumah dari lantai dasar, begitu masuk diterima oleh tangga ke ruang-ruang lain di atasnya. Desainnya unik, dilengkapi dengan banyak jendela, sehingga di dalam rumah tetap terang. Berbeda dengan dinding exterior yang berwarna hitam, bagian interior justru dicat putih.

The OH House
Interior The OH House

Rumah Sempit Yang Nyaman

Bila kita perhatikan ternyata banyak rumah-rumah besar zaman dahulu berhalaman luas di kota yang mulai ditinggalkan penghuninya atau beralih fungsi. Pajak tinggi dan perawatan mahal menjadi salah satu alasan, rumah tinggal beralih fungsi atau diredisain.

Ada pula rumah warisan orang tua yang kemudian direnovasi menjadi dua atau lebih, menjadi rumah yang lebih sempit, untuk disewakan atau keperluan sendiri. Hal ini terjadi juga di kompleks perumahan tempat saya tinggal. Satu-dua rumah mulai dibangun ulang menjadi rumah kembar.

Beberapa syarat yang bisa dipertimbangkan agar rumah sempit tersebut tetap terasa nyaman:

  1. Terang alam tetap masuk ke dalam ruangan. Caranya bisa menambahkan jendela, sumur cahaya, sky light (jendela atas), dan lain-lain.
  2. Perhatikan ventilasi silang agar udara tetap mengalir, sehingga rumah tidak sumpek.
  3. Menambahkan taman di tengah rumah sehingga ada ruangan terbuka.
  4. Pakai furniture minimalis atau multifungsi.
  5. Sesedikit mungkin barang.
Sumur cahaya, supaya terang matahari masuk dari atas ke dalam rumah.

Baca juga: Ingin Tampilan Interior Bergaya Minimalis? Ikuti 6 Langkah Menata Rumah Ini!

Nah, itulah beberapa contoh desain rumah sempit. Semoga menginspirasi.

Sumber:

36 Komentar

    • Lasmicika

      Ini kecil tapi tetep nyaman ya kelihatannya. Yang penting tetap diperhatikan cahaya alami, udara, dan ergonomi yang estetik dan pastinya ramah anak.

      Eh, jadi inget jargon tumbuh tuh ke atas, ngga ke samping. Hehe…

      • Luluk Sobari

        Benar-benar info baru nih buat saya. Dulu selalu ngebayangin kalau punya lahan sempit gimana ya mau bangun rumahnya? Sementara pastinya kita perlu menambah ruangan jika punya anak.

  • Sapti nurul hidayati

    Iya, memang terjadi pergeseran. Kalau dulu rumah dibuat besar dengan ruang tamu yang luas. Sekarang rumah cenderung minimalis dengan ruang tamu yang sempit. Bisa jadi karena gaya hidup yang praktis. Jika ada arisan, dilaksanakannya tidak di rumah tapi di tempat makan…

    Btw desain narrow house di Jepang, meskipun sempit tapi berasa nyaman ya…

    • hani

      Nah bener tuh. Sekarang jarang ya ngadain acara di rumah. Memilih di resto atau cafe, engga perlu cuci piring. Hehe…

  • Gina

    Saya sangat tertarik dengan design rumah tepi pantai. Saya adalah bagian dari orang-orang yang menyukai dan menginginkan memiliki narrow house

      • Fania surya

        Arsitek jepang memang idenya brilian banget ya. Meski sempit tetap nyaman dan tertata bagus. Tapi sepertinya lahan hijau harus tetap dipertimbangakan keberadaannya ya. Begitu jg di indonesia. Smg bs mencontoh rumah2 di jepang

        • Kornelius ginting

          Kalau yg gini2, arsitek sama desain interiornya jago2 .. sama kayak kemarin saudara bikin kos2an..dengan luas 144 meter persegi bisa selusin kamarnya.. kalau tukang biasa kamarnya terbatas..tapi ilmu desain grafisnya tuch arsitektur…keren2.. jadi keterbatasan ruang dapat disiasati

          • Susindra

            Tidak disangka…. Lahan sesempit itu tetap bisa jadi rumah yang nyaman dan terasa lapang. Ini patut ditiru, nih. DiATM agar sesuai dengan lingkungan dan budget tentunya

  • Maria G Soemitro

    Apa boleh buat karena lahan mahal ya?
    Karena walau keren, ngebayanginnya terasa mencekik leher
    Maklum saya terbiasa hidup di rumah berlahan luas
    Rumah tua gapapa, asal lahannya bisa utk urban farming 😀

    • hani

      Iya untuk generasi Baby Boomers, senengnya rumah luas. Berbeda dengan generasi di bawahnya. Memilih rumah yang cukup saja dengan desain minimalis.

      • elva s

        Cocok banget untuk lahan yang sudah padat penduduk.
        Dengan angka pertumbuhan penduduk yang makin hari semakin bertambah.
        Sepertinya “Rumah sempit” pilihan tepat.
        Agar sebagian warganya tidak tinggal dikolong jembatan.
        Yang suatu waktu mengancam nyawa, apalagi konsepnya bagus, salut buat Arsiteknya

  • Dian Restu Agustina

    Rumahku berukuran 54 m2 (kali 2 atas bawah) lahan sisa untuk halaman dan carport masih ada 78 m2, kadang masih berasa sempit, tapi mau nambah ruangan sayang, biar tetap ada lahan terbuka buat nanam-nanam.
    Berarti kurang efisien desain dan peletakan barang ya, Mbak Hani . Ini Narrow House, simpel bener, sempit tapi masih terlihat luas..Keren bangets.
    Idaman benar punya rumah ringkes begini..bersih-bersihnya gampang 😀

  • Naqiyyah Syam

    Unik dan menarik ya rumahnya, tinggi gitu jadi super deh padatnya barang-barang.Cuma kalau berapa tingkat, bawa barang ke atas gimana hahaha…. aduh, aku kebayang pindahannya deh.

  • Mutia Ramadhani

    Dulu saya pernah nih Mba Hani baca soal rumah tumbuh ini. Langsung terpesona. Yg bikin kagum adalah daya cipta arsiteknya. Kuereeeeeeeeen. Di Indonesia untuk perkotaan yg sudah padat jumlah penduduk, bisa diterapkan ini ya mba.

  • lufti avianto

    sejak saya lihat rumah Nada di Jepang itu bbrp tahun lalu, sejak itu saya terobsesi beli tanah ukuran kecil 60-80 meter untuk dibangun seperti itu. Sampe sekarang belum terwujud dan masih ingin hehehee

  • Ngopi Santai

    yang namanya lahan sempit, mau tidak mau terpaksa dikembangkan ke atas. namun di tangan arsitek yang piawai, akan dihasilkan rumah yang keren dengan ruangan yang sangat berfungsi..

  • ZEEVORTE

    ini rumah sangat milenial dan hemat biaya,, tidak memakai lahan yang banyak.. saya sangat suka rumah sempit yg penting nyaman dan aman.

    • Putu Sukartini

      Harus diakui ide membangun rumah sempit ini brilliant sekali. Harus benar-benar didesain dengan baik agar tetap terasa lapang, lega dan nyaman meski lahan terbatas.

      Kalau lihat foto2 di atas, semua tampak menyenangkan interiornya ya. Suka deh

  • Shyntako

    Mba, aku suka banget deh itu yang desain rumah Promenade. Seleraku banget. Doain ya semoga kelak aku bisa punya rumah dengan desain custom sesuai impianku. Di Indonesia juga kan ada mba kemaaarin-kemarin sempat viral juga arsiteknya karena berhasil bikin rumah dengan lahan sempit seperti ini.

  • arigetas.com

    Rumah pada lahan sempit begini kalau diterapkan di Indonesia musuh utamanya 1 yaitu masyarakat kita sayang buang barang dan ogah hidup minimalis.

    Hasilnya, rumah yang udah sempit jadi berasa gudang karena barang2 ada dimana2. hahaha.

  • Bang Doel

    Menarik ya konsep narrow house ini. Jadi tetap bisa membangun rumah meski punya bidang tanah yang gak lazim. Tinggal konsultasi sama yang bisa ngebangun aja nantinya.

  • endah

    sangat menginspirasi, mba.. jadi pertimbangan saya juga untuk punya rumah tumbuh suatu saat nanti. semoga terwujud aamiin…

  • santaisebentar.com

    aku sering nih nonton acara renov2 rumah jepang gitu, dan amaze sih dengan cara mereka mendesign furnitur dan juga layout ruangan untuk lahan sempit. di postingan ini juga, aku pas baca berdecak “wih keren jg ya bangunan di lahan seluas 35 meter”

  • Lisa Moningka

    Narrow House atau rumah ramping cocok nih di Jakarta. Bisa ngga bayar PBB, ehehe. Tapi kalau saya lihat interiornya dengan kaca-kaca besar, lumayan mahal juga. Tapi bisa disiasati kok. Yang penting ada kemauan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *